SKIP TO MAIN CONTENT
www.pelggrammar.com blog uses cookies to help google service, personalise ads, and more. By visiting us you agree with our privacy policy. For more information: Cookies Policy | Privacy Policy

Pelg-Grammar: Belajar Bahasa Inggris: Grammar & Percakapan
date: Saturday, November 28, 2015

Past Continuous Tense

Belajar Bahasa Inggris Grammar & Conversation Lengkap

Ringkasan Materi Bahasa Inggris
Past Continuous Tense disebut juga Past Progressive Tense - digunakan pada saat kita ingin mengungkapkan suatu kejadian yang sedang dilakukan dimasa yang lampau.

Past Continuous Tense

Past Continuous Tense disebut juga Past Progressive Tense - digunakan pada saat kita ingin mengungkapkan suatu kejadian yang sedang dilakukan dimasa yang lampau.

Contoh:
Saya sedang membaca sebuah buku saat itu.
(I was reading a book at that time).

Menyimak kalimat yang mengandung Past Continuous Tense diatas, kalimat [I was reading a book at that time] memberi kesan pada kita bahwa kejadian itu belum selesai (unfinished action atau incomplete action) yang terjadi dimasa lampau oleh karena tidak diketahui apa yang terjadi setelah membaca buku itu.

Past continuous tense sering dikaitkan dengan kejadian lain yang terjadi hampir bersamaan.

Contoh:
Saya sedang membaca sebuah buku ketika Andi mengetuk pintu.
(I was reading a book when Andi knocked the front door.)

Dari contoh diatas kita menemukan 2 kalimat:
1. Saya sedang membaca sebuah buku (Past Continuous Tense).
2. Andi mengetuk pintu. (Simple Past Tense)

Kedua kalimat itu terjadi secara hampir bersamaan. kejadian [sedang membaca] telah terjadi sebelum pintu diketuk dan masih terjadi pada saat pintu diketuk - yang keduanya terjadi dimasa lampau.

Contoh lainnya:
'... pada saat saya ngobrol dengan teman saya, sejenak saya teringat kejadian dimasa lalu pada jam sekarang, tanggal sekarang, hari sekarang, saya pernah berbaring dipantai kuta bali dimasa lampau.'

Kemudian, dari cerita tersebut saya berkata:
'Hari ini hari minggu. Saya jadi teringat kejadian tahun lalu. Waktu itu, saya tengah berbaring di pantai Kuta di Bali. Lalu, seseorang menghampiri saya.

Sesuai konteks kejadian diatas, maka kita gunakan kalimat Past continuous tense:

Last year, at this time, I was lying on Kuta beach in Bali.

Kemudian kejadian lain yang terjadi secara hampir bersamaan pada saat kejadian [sedang berbaring] terjadi:

Last year, at this time, I was lying on Kuta beach in Bali when someone came to me.

Dari kalimat terakhir kita menemukan 2 kalimat berbeda:
1. Past continuous tense (I was lying on Kuta beach ...)
2. Past Simple atau Simple Past Tense (Someone came to me)

Pola Kalimat Past Continuous Tense

Subject + Was/Were + Past Participle

Kalimat Past Continuous Tense membutuhkan Kata Bantu BE (Auxiliary) dalam bentuk Past atau Be-Past berupa: [Was] dan [Were], dimana Kata Bantu:

was => untuk subject I, She, He dan It (atau padanannya)
were => untuk subject You, we dan they (atau padanannya).

Pola Kalimat Negative & Interrogative Past Continuous Tense

Dalam pembentukkan pola kalimat negative past continuous, hanya letakkan NOT dibelakang kata bantu (auxiliary) BE-PAST sehingga menjadi:

was not
were not

atau disingkat menjadi:

wasn't
weren't

Sama halnya dalam pola kalimat Nominal Simple Past Tense dibahasan yang lalu.

Subject + Was/Were + NOT + Past Participle

Contoh:
I wasn't cooking at the time he called me last night.  I was watching TV program.
(Saya tidak sedang memasak saat dia menelponku kemarin malam. Saya justru sedang menonton program TV).

Dalam pembentukkan kalimat interrogative past continuous, letakkan BE-Past diawal kalimat atau didepan subject-nya.
Contoh:

Was/Were + Subject + Past Participle?

Were you staying in and watching TV program when the man broke the window?
(Apakah kamu lagi dirumah dan nonton program TV waktu pria itu memecahkan jendela rumahmu?)

Kalimat Past Continuous tense sering sekali diikuti atau didahului oleh kalimat Simple Past. Ini bertujuan untuk memberikan informasi lengkap saat-saat sesuatu itu sedang terjadi dimasa lampau. Sehingga, kedudukan simple past dalam pola kalimat past continuous menjadi "suatu hal yang berfungsi untuk menekankan hal lain, indicator, determiner atau modifier" atau, kami sebut dengan "Determiner of Past Continous Tense".

Bergabungnya Past continuous dan Simple past sering dipisahkan atau didahului oleh kata penghubung (Conjunction) berupa:

when, while, at the time, dsb...
(bila diterjemahkan menjadi: ketika, pada saat, waktu, pada waktu, saat ...)

Contoh:
I was sitting under the tree when an apple fell on the table.
I closed the door while she was sleeping.



Please Leave a Comment

Newer Post ~ Baca Belajar Bahasa Inggris: Grammar & Percakapan Sebelumnya
Beranda pelg-grammar


Materi Bahasa Inggris Populer

Get the latest English Lessons for free!